Biografi Joseph Stalin

Joseph Stalin mendominasi Uni Soviet selama lebih dari dua puluh tahun, melembagakan pemerintahan sekarat dan teror sementara memodernisasi Rusia dan melayani untuk mengalahkan Nazisme.

Siapakah Joseph Stalin?

Joseph Stalin naik ke energi sebagai Sekretaris Dasar pertemuan Sosial Komunis di Rusia, berubah menjadi diktator Soviet setelah sekarat Vladimir Lenin. Stalin menekan industrialisasi yang cepat dan kolektivisasi tanah pertanian, yang menyebabkan ratusan ribu orang mati kelaparan, sementara yang lain dikirim ke kamp-kamp kerja paksa. Militer Crimson-nya membantu mengalahkan Nazi Jerman di seluruh World Struggle II.

Masa muda

Pada 18 Desember 1879, di desa petani Rusia Gori, Georgia, Iosif Vissarionovich Dzhugashvili – yang belakangan dikenal sebagai Joseph Stalin – lahir.

Putra Besarion Jughashvili, tukang sepatu, dan Ketevan Geladze, seorang tukang cuci, Stalin adalah anak kecil yang lemah. Pada usia 7, ia menderita cacar, meninggalkan bekas luka di wajahnya.

Beberapa tahun kemudian ia terluka dalam kecelakaan kereta yang membuat lengannya nyaris tidak berubah bentuk (beberapa akun menyatakan lengannya terganggu adalah hasil akhir dari keracunan darah akibat kerusakan).

Anak-anak desa yang berlawanan menanganinya dengan kejam, menanamkan dalam dirinya cara rendah diri. Karena ini, Stalin memulai pencarian untuk kebesaran dan rasa hormat. Dia juga mengembangkan coretan tanpa ampun untuk individu yang melewatinya.

Ibu Stalin, seorang Kristen Ortodoks Rusia yang religius, berharap dia berubah menjadi seorang imam. Pada tahun 1888, ia berhasil mendaftarkannya di perguruan tinggi gereja di Gori. Stalin berprestasi dengan baik di kelas, dan upayanya memberinya beasiswa ke Tiflis Theological Seminary pada tahun 1894.

12 bulan kemudian, Stalin terlibat di sini dengan Messame Dassy, ​​sebuah kelompok rahasia yang mendukung kemerdekaan Georgia dari Rusia. Sejumlah anggotanya adalah kaum sosialis yang meluncurkannya ke tulisan-tulisan Karl Marx dan Vladimir Lenin. Stalin bergabung dengan grup pada tahun 1898.

Meskipun ia unggul di perguruan tinggi seminari, Stalin pergi pada 1899. Akunnya berbeda dengan penjelasannya; informasi resmi perguruan tinggi menyatakan bahwa ia tidak dapat membayar bimbingan belajar dan menarik diri. Juga berspekulasi dia diminta untuk pergi karena pendapat politiknya menyulitkan rezim Tsar Nicholas II.

Stalin memilih untuk tidak kembali, tetapi tetap di Tiflis, mencurahkan waktunya untuk gerakan revolusioner. Untuk sementara waktu, ia menemukan pekerjaan sebagai tutor dan kemudian sebagai pegawai di Observatorium Tiflis. Pada tahun 1901, ia bergabung dengan pertemuan Sosial Buruh Sosial Demokrat dan bekerja penuh waktu untuk gerakan revolusioner.

Revolusi Orang Rusia

Pada tahun 1902, ia ditangkap karena mengoordinasikan pemogokan buruh dan diasingkan ke Siberia, yang merupakan basis dari banyak penangkapan dan pengasingannya di tahun-tahun awal Revolusi Rusia, dilansir oleh Gim-bi. Sepanjang waktu inilah ia mengadopsi gelar Stalin, yang berarti “logam” dalam bahasa Rusia.

Meskipun bukan berarti orator yang kuat seperti Vladimir Lenin atau mental seperti Leon Trotsky, Stalin unggul dalam operasi revolusi biasa, mengadakan konferensi, menerbitkan selebaran dan mengatur pemogokan dan demonstrasi.

Setelah melarikan diri dari pengasingan, ia ditandai oleh Okhranka, (polisi rahasia tsar) sebagai penjahat dan melanjutkan pekerjaannya dalam persembunyian, meningkatkan uang tunai melalui perampokan, penculikan dan pemerasan. Stalin memperoleh keburukan terkait dengan pencurian lembaga keuangan Tiflis 1907, yang mengakibatkan sejumlah kematian dan 250.000 rubel dicuri (sekitar $ 3,4 juta dalam US $).

Pada bulan Februari 1917, Revolusi Rusia dimulai. Pada bulan Maret, tsar telah turun tahta dan ditempatkan di bawah tahanan rumah. Untuk sementara waktu, kaum revolusioner mendukung otoritas sementara, percaya transisi energi yang mudah itu bisa dilakukan.

Namun pada bulan April 1917, kepala Bolshevik Lenin mengecam otoritas sementara, dengan alasan bahwa individu-individu harus berdiri dan mengambil manajemen dengan merebut tanah dari orang kaya dan pabrik-pabrik dari para industrialis. Pada Oktober, revolusi telah penuh dan kaum Bolshevik telah berada dalam manajemen.

Ketua pertemuan sosial Komunis

Otoritas Soviet yang masih muda mengalami masa kekerasan setelah revolusi ketika banyak orang bersaing untuk mendapatkan tempat dan manajemen.

Pada tahun 1922, Stalin diangkat ke tempat kerja yang baru dibuat sekretaris dasar pertemuan Sosial Komunis. Meskipun bukan publikasi utama pada saat itu, itu memberi manajemen Stalin atas semua janji pertemuan anggota sosial, yang memungkinkannya untuk membangun markasnya.

Dia membuat janji cerdas dan mengkonsolidasikan energinya agar akhirnya praktis semua anggota komando pusat berutang tempat kepadanya. Pada titik siapa pun menyadari apa yang telah dilakukannya, sudah terlambat. Bahkan Lenin, yang sedang sakit parah, tidak berdaya untuk mendapatkan kembali manajemen dari Stalin.

Pembersihan Bagus

Setelah Lenin sekarat, pada 1924, Stalin turun untuk menghancurkan manajemen pertemuan sosial yang sudah ketinggalan zaman dan mengambil seluruh manajemen. Pada awalnya, ia memiliki orang-orang yang jauh dari energi dengan cara menyeret dan mencela birokrasi.

Banyak yang telah diasingkan ke luar negeri ke Eropa dan Amerika, bersama dengan penerus Lenin Leon Trotsky. Meskipun demikian, paranoia tambahan terjadi dan Stalin dengan cepat melakukan teror tanpa batas, membuat orang-orang ditangkap pada malam hari dan mengajukan persidangan yang lebih awal dari yang sekarang.

Pesaing potensial telah dituduh bersekutu dengan negara-negara kapitalis, dihukum karena menjadi “musuh individu” dan ringkasnya dieksekusi. Interval yang sering dikenal sebagai Nice Purge akhirnya diperpanjang melewati elit arisan untuk perwira pribumi yang dicurigai melakukan tindakan kontra-revolusioner.

Reformasi dan Kelaparan

Pada akhir 1920-an dan awal 1930-an, Stalin membalikkan cakupan agraria Bolshevik dengan merebut tanah yang diberikan sebelumnya kepada para petani dan mengorganisir pertanian kolektif. Ini pada dasarnya mengurangi petani lagi menjadi budak, karena mereka telah di seluruh monarki.

Stalin percaya bahwa kolektivisme akan mempercepat pembuatan makanan, namun para petani tidak suka meninggalkan tanah mereka dan berurusan dengan negara. Puluhan juta telah terbunuh dalam persalinan tertekan atau kelaparan selama kelaparan berikutnya.

Stalin juga mengatur industrialisasi cepat yang awalnya mencapai kesuksesan besar, namun seiring waktu nilai ratusan ribu nyawa dan cedera besar ke atmosfer. Setiap perlawanan disambut dengan respons yang cepat dan mematikan; ratusan ribu orang telah diasingkan ke kamp-kamp kerja paksa Gulag atau telah dieksekusi.

Perjuangan Dunia II

Ketika awan perjuangan berkumpul di Eropa pada tahun 1939, Stalin melakukan transfer yang tampaknya baik, menandatangani pakta non-agresi dengan Adolf Hitler Jerman dan pertemuan Sosial Nazi-nya.

Stalin puas dengan integritas Hitler dan mengabaikan peringatan dari komandan angkatan lautnya bahwa Jerman memobilisasi pasukan di pintu masuk Jepang. Ketika serangan kilat Nazi terjadi pada Juni 1941, Militer Soviet sama sekali tidak siap dan langsung mengalami kerugian besar.

Stalin sangat bingung dengan pengkhianatan Hitler sehingga dia bersembunyi di tempat kerjanya selama beberapa hari. Pada saat Stalin mendapatkan kembali tekadnya, pasukan Jerman menduduki semua Ukraina dan Belarus, dan artileri mengepung Leningrad.

Untuk membuat masalah menjadi lebih buruk, pembersihan tahun 1930-an telah menghabiskan militer Soviet dan manajemen otoritas untuk tujuan tempat masing-masing praktis tidak berfungsi. Setelah upaya heroik di pihak Militer Soviet dan individu-individu Rusia, Jerman dihidupkan kembali pada Pertempuran Stalingrad pada tahun 1943.

Pada 12 bulan berikutnya, Militer Soviet membebaskan lokasi-lokasi internasional di Eropa Jap, bahkan lebih awal daripada Sekutu telah menimbulkan masalah kritis dalam menentang Hitler pada D-Day.

Stalin dan Barat

Stalin curiga terhadap Barat karena berdirinya Uni Soviet, dan segera setelah Uni Soviet memasuki perjuangan, Stalin meminta Sekutu membuka pintu kedua untuk menentang Jerman.

Setiap Perdana Menteri Inggris Winston Churchill dan Presiden AS Franklin D. Roosevelt berpendapat bahwa mosi semacam itu akan menyebabkan banyak korban. Ini semata-mata memperdalam kecurigaan Stalin terhadap Barat, ketika ratusan ribu orang Rusia tewas.

Karena gelombang perjuangan perlahan berubah menjadi bantuan Sekutu, Roosevelt dan Churchill bertemu dengan Stalin untuk memperdebatkan persiapan pascaperang. Pada konferensi pertama, di Teheran, Iran, pada akhir 1943, kemenangan saat ini di Stalingrad menempatkan Stalin di posisi tawar yang kuat. Dia menuntut Sekutu membuka pintu masuk kedua untuk menentang Jerman, yang mereka sepakati pada musim semi 1944.

Pada bulan Februari 1945, ketiga pemimpin bertemu sekali lagi tentang Konvensi Yalta di Krimea. Dengan pasukan Soviet membebaskan lokasi-lokasi internasional di Eropa Jap, Stalin sekali lagi berada di tempat yang kuat dan bernegosiasi tentang kebebasan dalam mengatur kembali pemerintahan mereka. Dia juga setuju untuk memasuki perjuangan melawan Jepang segera setelah Jerman dikalahkan.

Keadaan diubah pada Konvensi Potsdam pada Juli 1945. Roosevelt meninggal April itu dan diubah oleh Presiden Harry S. Truman. Pemilihan parlemen Inggris telah mengubah Perdana Menteri Churchill dengan Clement Attlee sebagai kepala negosiator Inggris.

Pada saat ini, Inggris dan Rakyat telah curiga dengan niat Stalin dan ingin menjauhkan diri dari keterlibatan Soviet dalam Jepang pascaperang. Jatuhnya dua bom atom pada Agustus 1945 menekan Jepang untuk menyerah lebih awal dari yang dapat dimobilisasi Soviet.

Stalin dan Hubungan Internasional

Puas dengan permusuhan Sekutu terhadap Uni Soviet, Stalin tumbuh menjadi obsesif tentang momok invasi dari Barat. Antara 1945 dan 1948, ia mendirikan rezim Komunis di banyak lokasi internasional Eropa Jap, menciptakan zona penyangga tak terbatas antara Eropa Barat dan “Mom Russia.”

Kekuatan Barat menafsirkan tindakan ini sebagai bukti kebutuhan Stalin untuk menempatkan Eropa di bawah manajemen Komunis, sehingga membentuk Kelompok Perjanjian Atlantik Utara (NATO) untuk melawan pengaruh Soviet.

Pada tahun 1948, Stalin memerintahkan blokade finansial di kota metropolitan Jerman di Berlin, dengan harapan mendapatkan manajemen penuh kota. Sekutu merespons dengan Berlin Airlift yang besar, memasok kota dan akhirnya memaksa Stalin turun lagi.

Stalin menderita satu kekalahan liputan di luar negeri setelah ia mengilhami kepala Komunis Korea Utara Kim Il Sung untuk menyerang Korea Selatan, percaya bahwa AS tidak akan mengganggu.

Sebelumnya, dia telah memerintahkan konsultan Soviet untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk memboikot Dewan Keselamatan karena menolak untuk hanya menerima Republik Individu Komunis China yang baru menjadi PBB. Ketika keputusan untuk membantu Korea Selatan tiba di sini untuk memberikan suara dalam Dewan Keamanan, Uni Soviet tidak dapat menggunakan veto-nya.

Berapa Banyak Orang yang Dibunuh Joseph Stalin?

Diperkirakan bahwa Stalin membunuh sebanyak 20 juta orang, langsung atau tidak secara langsung, melalui kelaparan, kamp-kamp kerja paksa, kolektivisasi dan eksekusi.

Beberapa siswa berpendapat bahwa dokumen jumlah pembunuhan Stalin untuk genosida dan menjadikannya salah satu pembunuh massal paling kejam di masa lalu.

Sekarat

Meskipun reputasinya dari keberhasilannya di seluruh World Struggle II kuat, kesejahteraan Stalin mulai memburuk pada awal 1950-an. Setelah rencana pembunuhan terungkap, ia memerintahkan bagian atas polisi kunci untuk melakukan pembersihan baru dari pertemuan Sosial Komunis.

Lebih awal dari itu dapat dieksekusi dengan sangat baik, meskipun demikian, Stalin meninggal pada tanggal 5 Maret 1953. Dia meninggalkan warisan sekarat dan horor, pada saat yang sama ketika dia mengubah Rusia yang terbelakang menjadi negara adidaya dunia.

Stalin akhirnya dikecam oleh penggantinya, Nikita Khrushchev, pada tahun 1956. Meskipun demikian, ia telah menemukan reputasi yang dihidupkan kembali di antara banyak individu muda Rusia.

Related Post