Apa itu Akhir Pekan Dalam Islam

Akhir pekan bukanlah yang mereka manfaatkan, karena pandemi COVID-19 mengaburkan batas antara minggu kerja dan juga waktu luang. Namun akhir pekan dua hari yang oleh banyak orang di seluruh dunia dianggap sebagai bagian dari kehidupan biasa sebenarnya merupakan eksperimen sosial yang sangat baru beberapa variasi budaya.

Dalam dunia Islam, misalnya, “akhir pekan” umumnya mengacu pada hari Jumat dan juga Sabtu. Ketika saya pindah ke Mesir pada tahun 2004 untuk bergabung dengan para profesor di American University di Kairo, butuh beberapa waktu untuk menyadari bahwa minggu kerja dimulai pada hari Minggu, bukan hari Senin, lihat di hasana.id.

Asal kapitalis

Di A.S. dan juga Inggris, lima hari kerja seminggu adalah hasil dari kerja terorganisir yang membutuhkan minggu kerja ekstra manusiawi dan aman serta teknik spiritual yang membutuhkan setidaknya akhir dari sisa minggu.

Istirahat akhir pekan muncul di AS pada awal abad ke-20 sebagai cara untuk menyesuaikan metode religius pekerja industri Yahudi di New England. Mereka diberi libur hari Sabtu dari pekerjaan untuk menjalankan Shabbat, atau satu hari dari sisa penuh, sehingga mengurangi minggu kerja menjadi 6 hari.

Rumah tangga menghabiskan waktu bersama selama akhir pekan. stnorbert / Flickr, CC OLEH-NC-ND
Pada 1920-an dan 1930-an, buruh terorganisir yang mewakili pekerja industri gelisah untuk lebih menurunkan minggu kerja menjadi 40 jam, akhirnya mendapatkan kemenangan pada tahun 1940 dengan berlakunya perubahan pada Undang-Undang Perburuhan Persyaratan Adil 1938. Akhir pekan dua hari adalah hasil dari upaya itu.

Setelah Perang Dunia Kedua, iklim ekonomi global bergeser dari berproduksi menjadi lebih menekankan pada penggunaan dan juga waktu luang. Mobil, perjalanan rumah tangga, toko serba ada, dan bioskop muncul sebagai pendorong kendaraan penting untuk perkembangan keuangan.

Dalam konteks ini, usulan akhir pekan ternyata jauh lebih penting, tidak sama sebagai pengingat dari pekerjaan, tetapi sebagai waktu untuk menghabiskan lebih banyak.

pixabay.com

Iman

Dengan dibuatnya istirahat akhir pekan dua hari pada tahun 1940 pada hari Sabtu dan Minggu, hari-hari doa Kristen maupun Yahudi diakui.

Sabat Yahudi, atau Sabat, misalnya, dimulai pada Jumat malam dan juga menjalani Sabtu malam. Selain pujian, sekarang ini, beberapa orang Yahudi memperingati hari tanpa kerja yang ketat termasuk tidak memasak atau menyalakan semua jenis sakelar listrik. Demikian pula, orang Kristen menandai hari Minggu sebagai hari pujian dan juga hari lainnya.

Ibu Yahudi menyalakan lilin pada malam Sabat. Rafael Ben-Ari / Photodisc Archive melalui Getty Images Images
Saya seorang sarjana yang mempelajari efek modernitas pada kehidupan Muslim sehari-hari. Dalam Islam, seperti yang saya tahu, tidak ada hari libur yang diakui; saran tersebut menonjolkan modernitas. Sarjana Islam abad ke-12 dan ahli hukum al-Ghazali memberikan aturan agama bahwa pekerja dan rakyat Yahudi memiliki hak untuk mematuhi Shabbat dan dibebaskan dari pekerjaan. Tetapi tidak pernah diantisipasi bahwa umat Islam juga mengambil hari besar sisanya.

Dalam Al-Qur’an, ide Kristen dan Yahudi bahwa Allah “menciptakan surga serta planet dan semuanya di antara mereka dalam 6 hari” diverifikasi. Tapi selanjutnya menegaskan bahwa “tidak ada jenis perasaan kelelahan yang menyentuh kita.”

pixabay.com

Liburan akhir pekan Islami

Konsep akhir pekan sebagai durasi sisa pekerjaan diperkenalkan di seluruh dunia Muslim terutama melalui pemerintahan kolonial Eropa pada lima puluh persen kedua abad ke-20. Perusahaan Perburuhan Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa juga memainkan peran penting dalam mendapatkan negara-negara untuk menyetujui modifikasi ini.

Namun dalam teknik Islam, Jum’at adalah pernikahan shalat, bukan Sabtu atau Minggu. Pada hari khusus ini, umat Islam dipanggil untuk sholat berjamaah sepanjang petisi makan siang.

[Pengetahuan mendalam, setiap hari. Daftar di buletin The Conversation.]
Jadi, di sebagian besar dunia Muslim, akhir pekan modern disesuaikan untuk memungkinkan hari Jumat sebagai hari istirahat dari pekerjaan untuk mengakomodasi petisi jemaah.

Alih-alih hanya petisi tengah hari khusus, untuk sebagian besar dunia Muslim, seluruh Jumat menangani nilai baru, membuatnya lebih mirip dengan saran Kristen dan Yahudi tentang hari istirahat dan juga perayaan spiritual sehari penuh.

Di Kairo, misalnya, ceramah hari Jumat, “khutba”, bersama dengan bacaan dari Alquran dibunyikan dari speaker audio digital di seluruh suara kota yang dimulai pada tengah hari. Banyak toko dan pameran tutup sepanjang hari, buka hanya pada malam hari, seperti di lingkungan Yahudi dan juga Kristen serta negara.

Bagi banyak Muslim di seluruh dunia, Jumat adalah awal dari akhir pekan, di mana mereka memasukkan kesalehan, istirahat dari pekerjaan dan waktu rumah tangga, bersama dengan waktu luang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Post